Uji ilmiah akar pasak bumi



uji ilmiah akar pasak bumi


Sebuah riset terbaru yang dilakukan di Institut Pertanian Bogor (IPB)
menunjukkan bahwa akar tumbuhan pasak bumi (Eurycoma longifolia)
mempunyai khasiat melindungi organ hati dari kerusakan. Selama ini, masyarakat
secara turun-temurun mempercayai pasak bumi sebagai ramuan
untuk meningkatkan gairah seksual kaum pria. Selain itu, masyarakat
juga memanfaatkan pasak bumi sebagai tonikum bagi ibu-ibu yang baru melahirkan,
pengobatan pembengkakan kelenjar, demam, dan juga disentri. Namun kini
akar pasak bumi dibuktikan khasiatnya oleh Ruqiah Ganda Putri
Panjaitan, mahasiswa S3 Program Studi Biologi Sekolah Pascasarjana
IPB dalam risetnya yang berjudul "Pengujian Aktivitas
Hepatoprotektor Akar Pasak Bumi. Dalam riset ini, ramuan dari
ekstrak akar pasak bumi diuji efektivitasnya terhadap fungsi hati
pada binatang tikus.

"Hasil penelitian ilmiah menunjukkan pasak bumi berkhasiat dalam disfungsi
seks, antimalaria, dan sitotoksik (peracunan sel). Sedangkan penelitian
pengaruh pasak bumi melindungi hati dari kerusakan belum banyak
dilakukan," kata Ruqiah. Dalam penelitiannya, Ruqiah
menghabiskan 12,5 kilogram akar pasak bumi kering. Akar pasak bumi kering
dihaluskan menjadi bubuk dan diekstraksi dengan larutan metanol 50
persen. Kemudian, dipartisi berulang-ulang dengan n-heksan, dipekatkan dengan vacuum
rotavapor. Hasil partisi ini masih melalui proses beberapa tahapan
lagi, hingga diperoleh ekstrak yang diharapkan. Ekstrak tumbuhan asli Indonesia
ini lalu diujicobakan pada tikus jantan Sprague Dawley umur 2-3 bulan.
Sebelumya, semua tikus percobaan diberi karbon tetraklorida dengan dosis 0,1;
1,0 dan 10,0 mililiter per kilogram.

Karbon tetraklorida ini bersifat meracuni hati dan mengakibatkan nekrosis
(kerusakan sel) tikus. Hewan percobaan dibagi tiga kelompok, tiap kelompok
terdiri dari tiga ekor. Kelompok pertama, tikus yang diberi air suling.
Kelompok kedua, tikus yang diberi "Silybum marianum". Kelompok
ketiga, tikus yang diberi ekstrak akar pasak bumi. Perlakuan tikus ini
berlangsung selama tiga bulan. Pada pemberian ekstrak akar pasak bumi dosis 500
miligram per kilogram berat badan tidak mengakibatkan perubahan kadar enzim
hati, yakni enzim "Aspartate Transaminase", enzim "Alanin
Aminotransferaz", dan "Alkalenfosfataz", protein total,
bilirubin total, direk dan indurek. Gambaran ini menunjukkan secara keseluruhan
sel-sel hati tidak mengalami perubahan. Dosis fraksi metanol air akar pasak
bumi kemudian dinaikkan menjadi 1.000 mililiter per kilogram berat badan.
Pada dosis ini, ekstrak akar pasak bumi menunjukkan aktivitas hepatoprotektor.
Hal ini ditandai kadar enzim Aspartate Transaminase dan Alanin Aminotransferaz
masih dalam kisaran normal. Selain itu, gambaran histopatologi (jaringan
yang terpapar penyakit)-nya sebanding dengan pemberian silymarin.

sumber situs : http://id.shvoong.com
Posting Komentar

Peta lokasi


Lihat Tanpa judul di peta yang lebih besar